Salah Kira Usia

Salah Kira Usia

Posted on Posted in Catatan Reporter

Salah Kira Usia

 

Jika ada yang bilang saya sosok bertubuh imut, rasanya itu fitnah!

Tentu saja, saya akan menolak mentah-mentah anggapan tersebut. Lha wong tinggi badan saya saja di atas 160 cm.

Cuma memang sih, kondisi badan saya yang ramping membuat orang kerap salah tafsir tentang berapa sih usia saya sebetulnya.

Dulu sebelum nikah, berat badan saya nggak pernah jauh dari angka 45 hingga 47. Sudah, mentok di situ!

* ngegaya sambil melentikkan bulu mata

Bukannya mau sok muda. Tapi dulu sewaktu saya kerja, dari jadi reporter sampai menjadi guru, selalu orang suka salah kira usia.

Baru sekarang saja tubuh saya bisa dikira pas dengan usia saya. Itu lho, di bawah tiga puluh tahun…

*nyengir

Sering saat meliput, ada beberapa kejadian salah kira usia seperti yang berikut ini…

Misalnya saat meliput acara perkumpulan bridge. Waktu itu, saya ditanya oleh seorang ibu-ibu yang menjadi pengurus dari perkumpulan tersebut dengan nada seperti ini,

“Wah kamu ini, nggak apa-apa nih meliput malam-malam seperti ini? Tugas majalah sekolah ya? Memangnya sekolah di mana?” berondong tanya sang ibu membuat saya yang awalnya sedang mengantuk kala meliput acara latihan bridge malam itu jadi langsung membeliak 100 watt karena menahan geli.

Salah dikira wartawan sekolah juga pernah terjadi saat saya meliput reuni akbar di sebuah sekolah

Waktu itu, berkali-kai saya dicuekin ketika akan mendekat ke beberapa alumni untuk urusan wawancara.

Sekalinya ada yang mau diwawancara dan kemudian tahu jika saya dari Tribun Batam, barulah mereka berujar, “Aduh, maaf ya! Saya kira dari tadi kamu itu anak-anak wartawan sekolah ini buat urusan liputan mading.”

Dalam hati saya ngebatin, “Hellow… umur kita juga paling samaan keuleus!”

Tak hanya saya. Salah kira usia juga kerap terjadi pada dua teman kerja saya, Uul dan Tari.

Nah, kalau dua teman saya ini lebih kebangetan awet mudanya. Sudahlah mereka bertubuh imut, wajahnya pun nggak beda dengan anak usia SMP.

Jadi kalau kami pas sedang jalan bertiga, orang kerap mengira kami ini anak lulusan SMA yang langsung bekerja menjadi reporter.

Apalagi, penampilan kami waktu itu memang sering ke mana-mana dengan tas ransel a la anak sekolahan di punggung, dan wajah polos yang jauh dari unsur make up.

Nada komentar yang kami terima bisa seperti ini nih, “Wah hebat ya, baru lulus SMA saja sudah bisa jadi reporter!”

Sedihnya… Hiks, padahal kan kami itu kan sudah melewati masa kuliah hingga empat tahun lamanya!!!

Tapi dari sekian kejadian dianggap anak masih remaja, pengalaman paling tidak mengenakkan adalah ketika saya harus diomeli seorang bapak-bapak yang merupakan supir Metro Trans, yang saat itu saya naiki mobilnya untuk urusan liputan.

Ndilalah, kala itu saya memang sedang naik di saat yang tidak tepat. Karena, sang pengemudi sedang asyik-asyiknya membahas masalah kenakalan remaja dengan seorang ibu-ibu dan seorang bapak-bapak yang juga menjadi penumpang bersama saya di dalam mobil tersebut.

“Iya, anak sekolah zaman sekarang ini memang ada-ada saja kelakuannya. Pulang sekolah pun bukannya langsung pulang ke rumah, eh… malah jalan-jalan ke mall,” cerocos sopir Metro Trans yang mengobrol dengan penumpang di belakangnya.

Sampai di situ saya masih cuek. Tapi sewaktu nadanya tinggi dan menghardik dengan kata-kata, “Ini lagi misalnya! Hei, kamu itu kalau pulang sekolah ya pulang dulu. Tak kasihan kamu dengan ibumu yang menunggu di rumah, heh?!” membuat saya pun jadi celingukan.

Beberapa detik, saya masih setengah sadar. Karena waktu si bapak berujar tadi, saya sedang berpikir tentang rencana peliputan setelah itu.

Namun kemudian, saya jadi jadi kebingungan ketika si Bapak berkali-kali mengeluarkan nada menghardik dan saya tidak menemukan sosok tepat yang sedang jadi sasarannya.

Saat saya sadar bahwa orang di samping saya saat itu, yaitu sang pengemudi Metro Trans, sedang menatap saya dengan wajah tak suka, dengan ekspresi tidak bersalah, ya saya hanya bisa bertanya, “Ada apa, ya Pak?”

“Iya, kamu! Kamu itu kalau pulang sekolah ya langsung pulang dulu. Nah, kamu mau jalan-jalan dulu kan ke mall?” tuduh bapak pengemudi Metro Trans masih belum menurunkan nada suaranya untuk menghardik saya.

“Saya, Pak?” kembali saya bertanya memastikan. Rasanya masih tidak percaya, saya salah apa, semalam mimpi apa, kok sampai nggak ada angin nggak ada hujan, saya dimarahi sopir Metro Trans ya?

Akhirnya saya jelaskan, “Lha, saya ini kan kerja Pak, liputan…”

Saya lihat si bapak, masih juga tidak percaya.

“Saya wartawan… Bukan anak sekolahan!” lanjut saya dengan hati dongkol bin kesal karena dituduh sebagai anak sekolah yang nakal dan suka jalan-jalan ke mall setelah pulang sekolah.

Tuh kan, dibilang muda itu bisa menimbulkan fitnah kan…

 

Silakan bagikan artikel ini jika bermanfaat

12 thoughts on “Salah Kira Usia

  1. Hahahaha… Iya.. Emang betul bisa menimbulkan fitnah… Saya lebih tua 5 tahun dari adik saya, tapi saya beberapa kali di kira jalan sama pacar kalau di antar adik… Entah sy yg imut, apa adek yg mukanya tua -_-
    Trus, sy pernah di kira seumuran sm anak yg kuliahnya angkatan 2011, smntra sy angkatan 2008… Agak kesel juga sih.. Soalnya dia manggil nama langsung nggak panggil kakak… Cuman sy pura2 nggak kesel… Hahaha 😂😂

  2. hahaha gpp mba awet muda berarti yg pitnah n marahin mah gpp anggap aja selingan 😂🤣
    Bb aku jg 45 stabil dr sblm nikah moe skrg dh pny anak 😂 pdhl makannya uda bnyk n ga ada fikiran iam hepi loh *halah

    1. Whua… bagi tipsnya dong Mbak biar awet slim… Aku dulu pas lajang pernah sesumbar entar kalo habis nikah juga gemuk sendiri. Eh ternyata pas gemuk beneran, kok rasanya kurang nyaman. Kurang bisa lincah geraknya.

  3. Ekwkwkwkwkwk… Ngakak aku bayangin yg dimarahin supir metro mba :D. Trs gimana tuh reaksinya pas tau mba bukan anak sekolahan?

    Ga kebayang kalo dia nangkep basah anaknya sendiri ga lgs pulang k rmh, bakal diapain yak :p

  4. Beruntung mbak..
    Daripada mukanya boros😊
    Klo tak perhatiin sih biasanya yang sering dibilangin lebih muda dari usia sebenarnya adalah yang makeupnya simpel mb..jd nggak menor.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *